Monday, August 14, 2017

percubaan ke-4: kisah sedih Luqman

“Janji dengan aku, kalau kau ada masa, poslah surat kat aku. Kau tahukan aku takde kawan selain kau kat sini?” tersedu-sedu Luqman tahan nangis untuk habiskan satu ayat. Dengan muka sememeh dia lagi.

“Aku mintak sorrylah kat kau Man. Aku tak tahu alamat sekolah baru aku ni. Surat tukar sekolah pun kat tangan ayah aku. Ayah aku dah duduk dalam kereta dah. Tapi kau jangan risau, sampai je sana aku terus pos surat kat kau, ok?” Sufian cuba pujuk Luqman.

Luqman dan Sufian; dua orang manusia yang berkawan baik. Sangat baik. Memandangkan Luqman adalah seorang manusia yang bersifat pasif dan Sufian adalah seorang yang ramah, maka mereka menjadi akrab. Mereka mula berkawan sejak mereka berjumpa di bilik pengetua untuk pelajar yang lewat seminggu mendaftar masuk ke sekolah asrama penuh. Dari situ, mereka ditempatkan dalam bilik yang sama sehinggalah Sufian pindah sekolah ketika mereka di tingkatan 3 untuk mengikuti ibunya bekerja ke negeri lain.

“Ok. Takpe. Aku tahu kau akan sibuk jugak kat sekolah baru nanti. Aku cuma taknak tali persahabatan kita berakhir sampai sini je. Kalau boleh biarlah sampai bila-bila” (KOMSAS sangat ayat writer!)

“Kalau macam tu, bila aku free, aku pos surat kat kau. Kau jangan risau, aku ingat kau kawan pertama aku sejak aku masuk sekolah sini. Kau akan tetap jadi kawan aku ok?” Sufian memujuk lagi. Dia sangat kenal Luqman. Seorang yang susah bergaul dengan orang lain. Kesanya, dia tak ramai kawan dan Sufian adalah satu-satunya kawan yang ada untuk dia berbual sepanjang persekolahan.

“Ok kalau kau cakap macam tu. aku…”

“Sufian…!” Puan Suria melaung nama anaknya dari luar pintu pagar sekolah.

“Pergilah, mak kau dah panggil tu. Mesti dia bising sebab kita sembang lama sangat. Takpe. Aku dah ok dah. Kau jangan risau, aku cuba bergaul dengan bebudak yang lain.” Luqman bagi senyum fake. Tapi dia tetap juga janji akan cuba hidup bermasyarakat tanpa Sufian

“Oklah kalau macam tu, aku pergi dulu. Kau hidup baik-baik ok. Panjang umur, ada rezeki kita jumpa lagi.” Untuk ke sekian kalinya mereka berdakapan. Susah rasanya mahu melepaskan kawan yang seorang ni.

“bye..!!!!”

Mereka berpisah. Dan itu kali terakhir mereka. Nak buat macam mana, yang saling berjanji itu adalah Melayu. Melayu mana ingat janji.

                 +++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Hari ini Luqman kerja shif pagi. Walaupun Luqman kelulusan dari Universiti Malaysia Sabah dalam jurusan sains sukan, dia masih lagi bekerja di 7E. Sudah 2 tahun lebih dia bekerja di situ. Puas sudah maknya tegur untuk cari pekerjaan yang setaraf dengan kelayakanya tetapi memandangkan anaknya ialah Luqman-si-Pemalu-dan- Pendiam, maknya hanya menggeleng bila anaknya hanya cakap “kerja kat 7E pun halal mak”

Bukan Luqman tidak mahu mencari kerja yang lebih bagus. Bukan juga Luqman mahu kerja di 7E sepanjang hayat, tetapi dia mahu pekerjaan itu sendiri yang datang bergolek terus ke kakinya. Bunyi macam mustahil, tapi memang itu yang diharapkanya. Nasib baik setiap semesta Luqman dekan. PTPTN-nya jadi biasiswa.

Pagi itu cuaca cerah, Luqman masuk kerja seperti biasa. Masuk kedai dan buka lagu 21 guns dari kumpulan Green Day juga yang dimuatkan dalam album 21st Century Breakdown kuat kuat. Walaupun Luqman adalah seorang yang pendiam, dalam dirinya, pengaruh Amerika sangatlah kuat.

Selepas mengemop lantai, Luqman capai pula bulu ayam dan mula tepuk tepuk manja habuk di atas air kotak yang berada di atas rak. Luqman bukan malas, cuma sebenarnya ambik syarat dia mengemas sahaja memandangkan CCTV di atas terus disambungkan ke majikan besar. Kalau dia masuk kerja terus merokok, tak lamalah dia kerja disitu.

Lagu 21 Guns tadi ditukar kepada lagu Where Them Girls At nyanyian Nicki Minaj dengan Flo Rida digubah oleh David Guetta. Entah siapa masukan lagu Nicki Minaj dalam tape kedai. Dia sangatlah tak berminat nak dengar lagu dari nyanyian perempuan berkulit gelap itu. Annoying katanya.

Sedang dia layan perasaan dan dendam kepada lagu yang sedang berputar, bunyi alarm dari pintu tanda dibuka oleh pelanggan kedengaran. Luqman terus ke kaunter dan tunggu pelanggan selesai mencari barang.

Tiba dikaunter, dihadapanya kini seorang perempuan muda bermekap sederhana dengan kening tajam. Luqman pasti kening itu adalah kening lukis. Lebih kurang setinggi dia. Seorang perempuan berkulit putih kemerah merahan, berbaju merah garang bertali halus, berambut perang separas pinggang. Bra yang dibiarkan dilihat oleh orang dengan warna hitam berenda. Berdada penuh. Luqman kira-kira mungkin saiznya D37.

Allahu, cantiknya dia

“Berapa?” wanita tadi masih merenung mata Luqman. Luqman pandang barang yang dibeli oleh wanita tersebut. Hanya roti berkrim coklat dan air kotak bunga.

“RM1.80” Luqman tunduk menekur meja. Malu dia ditangkap ketika sedang menilik wanita dihadapanya.

“Nah, simpan balance tu” wanita tersebut mengeluarkan RM2 dan berlalu pergi. Mata Luqman manghantar pemergian wanita cantik hasil ciptaan tuhan tu tadi sehingga wanita tersebut masuk ke kereta Audi merah dan berlalu pergi.

Dan lagu All About Him nyanyian Auburn memenuhi ruang kedai.

                     ++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Awak, kira” wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu bersuara. Wanita-cantik-ciptaan-tuhan dipanggil Luqman untuk menggambarkan betapa cantiknya wanita berkenan bermula sejak kali pertama mereka bertentang mata.

Sudah 4 bulan wanita itu singgah ke 7E dimana Luqman bekerja. Tidak ada satu hari pun wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu tidak datang membeli roti coklat dan air bunga kotak untuk berlalu ke destinasinya. Walaupun panas, walaupun hujan, walaupun ribut walaupun tengkujuh, pelanggan yang satu ini tetap datang. Dalam 4 bulan itu juga, tidak pernah sekalipun Luqman tanya “awak nak pergi mana? Kerja ke?” atau “nama awak siapa?” atau “awak cantik sangat. Apa rahsia awak? Safi Rania gold ke?” tidak sekalipun.

Sifat Luqman yang pemalu tapi mahu itu sangat membuatkan batinya sendiri terseksa. Setiap kali lepas isyak, Luqman berdoa pada tuhan agar dia diberi kekuatan untuk bertanya walau satu ayat kepada wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu. Tapi bila berhadapan, lidah kelu jiwa membisu bak kata Emman Manan.

Setiap kali pergi kerja, Luqman juga akan meminta ibunya doakan supaya dia diberi kekuatan agar mampu walau sekali untuk senyum dihadapan wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu. Dan perkara itu menjadi percakapanya diawal pagi dalam hidupnya sejak 4 bulan yang lalu.

Dan pagi itu, satu perkara telah merubah hidup seorang Luqman si pemalu

Ding..dong…

Luqman merapikan rambutnya. Rambutnya diletakan pomade paling mahal yang dibeli di pasar malam semalam. Hari ini hujan. Tapi seperti biasa, Luqman tahu wanita itu akan datang juga seperti selalu.

“RM1.80 kan? Nah” wanita cantik ciptaan tuhan itu masih menghulurkan RM2 kepada Luqman

GRUMPHHHH..! bunyi kilat membuatkan mereka terkaku.

“Hujan ni. Tunggulah sekejap.” Akhirnya Luqman mendapat kekuatan untuk bercakap. Ya, akhirnya.

“Ah, takpelah awak. Saya nak cepat ni” wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu masih berkira kira juga untuk keluar.

Luqman pasrah. Hendak dibantah, dia hanya seorang Luqman yang pemalu dan pasif. Jadi dia hanya membiarkan sahaja.

Tiba tiba, wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu tadi jatuh terpeleot dengan kasut tinggi 6 inci warna maroon yang dipakainya akibat daripada tindakan larian air hujan dia atas jalan tar. Tekanan yang terjadi secara semula jadi itu menyebabkan wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu agak payah untuk bangun dan membuatkan Luqman secara drastic menyelamatkan wanita tersebut daripada terkena hujan di luar kedai. Luqman memapah wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu tadi masuk semula ke kedai untuk bertenang sebelum memandu keretanya semula.

“Awak ok?” Luqman bertanya. Mukanya risau. Risau jika wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu sakit dimana mana.

“Saya ok. Saya…” belum sempat wanita-cantik-ciptaan-tuhan itu habiskan ayat, dompet yang diselitkan di celah ketiaknya terjatuh. Terjatuh dan terbuka. Luqman segera menunduk untuk mengutip dompet dan beberapa keping kad milik wanita cantik ciptaan tuhan itu tadi.
Luqman ambil dompet itu, untuk simpan semula kad yang beterabur dan di dihadapan compartment paling depan dompet milik wanita-cantik-ciptaan-tuhan tersebut, terselit i/c yang membuatkan Luqman terpana.

MOHAMAD SUFIAN BIN MOHD ARSYAD
920122-10-XXXX
NO 223 Jalan Melawati ….
BLA…BLA…BLA…

“Sufian? Kau Sufian kawan aku dulu ke? Sufian yang pindah masa Form3 dulu”

“Tapi sekarang aku Sufi. Aku dah tak guna dah nama Sufian. Aku mintak maaf aku tak bagitahu kau pasal…”

Telinga Luqman sudah tidak mampu mendengar apa yang diperkataan oleh wanita-cantik-ciptaan-tuhan-yang-plastik itu. Tangan Luqman mula menggigil tak tahu sama ada menggigil marah atau menggigil sejuk. Bibirnya juga bergetar. Luqman mula tidak tentu arah. Apakah dosanya dia dihukum oleh Tuhan sebegini kejam? Apakah ini balasan Tuhan atas dosanya yang tidak mendengar kata emaknya?

Selama ni aku sikit pun tak fikir dan teringat yang roti berkrim coklat dan air kotak bunga itu kegemaran Sufian. Ya Allah, ampunkan aku ya Allah..!


gambar hiasan; makwe tiruan dari Thai memang cantik!

Esoknya, satu taman kedai kecoh dengan cerita kedai 7E tutup. Bukan tutup kerana kedai direnovate. Tapi tutup kerana berlaku satu pembunuhan pembakaran yang melibatkan Luqman dan seorang wanita-cantik-ciptaan-tuhan. Kes ini masih dibawah siasatan polis. Semoga seorang Luqman yang pendiam yang juga lulusan Universiti Malaysia Sabah berada dalam keadaan yang baik baik di dalam penjara.

"terbakar dalam hujan 
mustahil bagi diriku,
banjir dalam kemarau
takdir yang akan memastikan"-- lagu penutup.

p/s: Sufi bising sebab aku guna nama dia kat cerpen Makcik Karipap. Dia tak tahu nama dia kat wattpad aku letak untuk watak kucing. 



Sunday, August 13, 2017

percubaan ke-3: Makcik Karipap

Cuti semesta berakhir diganti dengan semesta baru. Semua bilik yang dihuni oleh pelajar dirombak semula. Dan aku bertuah. Aku sekali lagi berjumpa dengan Sufi dan ditempatkan dalam bilik yang sama. Yang lainya kami bukan berada di blok H tetapi di blok A.

Ya. Blok A.

Blok berhantu; kata pelajar kolej. Cerita hantu turun temurun di kolej ini adalah semuanya berasal dari blok A. Sama ada betul atau tidak, aku tidak ambil pusing. Sekadar mendengar dan ketawa dengan kenakal kawan-kawan yang menyakat mereka yang takut dan cuak bila tinggal sendirian dia bilik.

Aku mula memunggah barang naik ke bilik. Nasib baik tingkat satu. Tak penat sangat kot kalau tertinggal buku dan aku kene patah balik bilik untuk ambik. Heh!

“weh, blok ni yang diaorang cakap makcik karipap jual karipap inti lipas pukul 1 pagi tu kan?” Sufi duduk menghadap aku. Siap peluk bantal dengan muka serius.

“Baguslah. Takdelah kita telan meggi kalau lapar lewat malam” simple. Kalau orang menjual, takkan kita tak membeli. Lagilah kalau kita dah memang lapar. Oh, mungkin makcik karipap tu ada jual inti yang pelbagai. Takkan terhad untuk inti lipas je kot. Kan?

Makcik karipap; senior yang pernah “nampak” describe yang makcik karipap tu dalam lingkungan umur 50-an. Seorang yang berisi. Bermuka manis (bukan macam manusia yang menjual dengan muka yang masam), berbaju kurung kedah berkain batik. Biasanya berwarna biru. Rambutnya panjang separas pinggang. Warna putih. Mengerbang. Lengan kanannya mengendong bakul separuh besar yang dipercayai isi didalamnya ialah karipap. Jalanya tak laju. Bunyi seretan seliparnya juga jelas kedengaran. Laluanya ialah ditingkap tingkap bilik pelajar.

Salah satu pe’el makcik karipap yang bagusnya ialah sifat keibuan-nya yang terserlah. Kalau pelajar yang selalu study lewat malam dan basuh baju terus sidai kat balkoni tu dia akan tegur. Risau mungkin ada pelajar yang mati kelaparan tengah malam.

Tu yang senior kami cerita masa kami awal-awal masuk dulu.

Pak guard pulak pesan; kalau dia ada datang tegur, jawab saja “taknak”. Jangan buat makcik karipap tunggu lama-lama kat tepi tingkap.

“kalau korang main-mainkan dia dengan cakap “nak” nanti dia boleh tinggal kat bilik korang 2 3 malam tahu? Jangan berani-berani nak layan dia sangat” tambahnya.

                                 +++++++++++++++++++++++++++++++++

“Sufi, budak junior depan ni buat makan-makan. Befday Aina. Jom ar. Diorang jemput.” Aku saja ajak. Bukan aku tak tahu Sufi tidak berkenan langsung dengan junior bilik depan ni. Kurang ajar katanya.

“Malas ar. Aku tak habis buat mind map ni. Kau pegi jelah.” Sufi jawab dengan tak acuh. Masih focus pada buku di depan.

“tapi ada makan-makan. tinggallah kejap mind map kau tu. baru 1.15am. 1.30am balik bilik balik. Cakap lapar” aku pancing lagi.

Sufi pusing tersengih tayang gigi

“Ambikkan aku sikit. Aishh, aku malas ar nak jengah bilik sana. Taknaklah. Tak suka”

“Tapi makan suka pulak” aku buat muka.

“Terima kasih Ed” sambil sambung balik buat mind map.

End of discussing. Macam nilah Sufi kalau tak suka. Ingat kalau diorang jumpa kejap bolehlah suruh diorang borak borak. Junior depan ni bukan jahat sangat pun. Haram.

Aku keluar.

                           ++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Wehh, bangun. Tu atas meja tu. makanlah. Tadi cakap lapar. Makan dulu, baru sambung tidur.” Aku kejut Sufi. Tertidur dia.

“Kau baru balik ke?” serak-serak basah suara dia. Kesian Sufi. Aku lepak sampai 3 pagi. Padahal dah janji kejap je. Mesti dia lapar.

“Haah. Makanlah dulu. Baru tidur. Cakap lapar tadi” aku ulang balik cakap pada Sufi. Mamai dia tu.

“Aku dah makan dah tadi, yang kau bawak balik karipap” diam. Sufi bergolek menghadap dinding. Sambung tidur balik

“Huh? mana ada diaorang buat karipap. Diorang buat mee goreng masin dengan telur hancur jelah.” aku pandang belakang kepala Sufi.

Diam.

Diam.

Diam.

Aku pandang meja makan. Perlahan aku menapak nak masukkan mee masin tadi dalam bekas. Esok subuh boleh panaskan balik. Nak tengok juga karipap yang Sufi makan tadi.

Ye. Ada karipap atas meja. Ada 2 biji lagi. Karipap sebesar sebiji iphone 4. Siapa bagi? Awal pagi ni. Baru goreng. Mana aku tahu baru goreng? Sebab tengok tepung dia masih rangup. Minyak juga ada keliling pinggan plastik warna oren.

Aku pandang Sufi yang dah lama hanyut masuk mimpi. Siapa bagi? Esok jelah aku tanya.

Aku tukar baju nak masuk tidur. Tutup lampu. Tinggal lampu meja tepi katil je cukup dah. Aku menapak masuk bilik air dulu untuk gosok gigi dan wuduk. Aku pandang cermin tandas. 

Muka aku.

Jap

Tadi Sufi cakap aku bawak balik karipap kan?  

Aku bawak balik meh?

Damn!

 Aku keluar bilik air. Dah agak dah!

Aku buat tak nampak dia yang berdiri tegak di tepi almari dua pintu. Kabur-kabur dengan silau lampu malap tepi katil aku dengan lampu jalan dari luar bilik. Bukan aku tak perasan bayang manusia separa berisi dan setinggi aku di sana.

Aku duduk atas katil. Tarik nafas. Cuba kawal takut aku sendiri. Takde benda kot. Dia tak bunuh orang kan? Atau tak lepaskan lipas hidup dalam bilik ni? Tak kot

Aku baring. Tarik selimut sampai tutup muka. Meringkuk atas katil. Mengharap yang aku masih ada lagi sisa mengantuk untuk tutup mata dan lupakan pasal malam ni.

Srett..

Srett..srettt..

Sial! Dia datang dekat aku ke? Bunyi seretan selipar berhenti. Betul-betul tepi katil aku. 

“Cu tak makan karipap atas meja tu?” suara ni!

Sial sial sialllll!! Aku rasa kepala aku disentuh tangan berkuku panjang dan kasar.

                              +++++++++++++++++++++++++++++++++

Subuh; bilik 901

“cakap nak story pagi ni. Story ar. Pesal kau tidur sini? Gaduh dengan Sufi ke?” Ain tanya lepas habis solat subuh.

“aku kene kacau” aku pandang dia. Syuhada yang nak masak air terus duduk rapat sebelah aku.

Aku cerita…

                                 ++++++++++++++++++++++++++++++++

Subuh; bilik 903

“weh, karipap semalam yang kau bawak balik semalam ni rangup lagi duh. Sedap pun sedap. Aku abeskan jelah”

“habiskan jelah. Memang aku buat untuk kau”

“Kau buat?” Sufi pandang Ed dengan muka tak percaya. Impressive. Patutlah beria semalam suruh aku pergi bilik depan

Ed pandang Sufi dengan senyuman senget. Tak pernah lagi ada orang puji karipap buatan dia. Mungkin malam ni dia boleh masakan lagi untuk Sufi. Harap-harap Ed tak balik bilik lagi malam ni 

                                   ++++++++++++++++++++++++++++++++++
Flashback

"Sufi lapar? Nak karipap?" sayup-sayup dia dengar suara dari luar bilik.

"Haahlah lapar. Tadi kan dah tanya. Bawak jelah apa-apa pun" Sufi hanya jerit 

--END